Thursday, June 24, 2010

KITA INSAN BIASA......MOGA PERINGATAN ALLAH SETIASA BERSAMA KITA



ASSALAMUALAIKUM....

Sahabat yang dirahmati Allah, tidak ada manusia yang sempurna melainkan junjungan besar nabi MUHAMMAD S.A.W yang ditarbiah oleh Allah,sebagai manusia biasa kita sering melakukan kesilapan dan kesalahan, namun Allah taala maha pengampun dan pemaaf, disana ada taubat untuk kembali kepada Allah.....moga-moga kita sentiasa dipandu oleh Allah kejalan kebaikan dan kebenaran....suka saya mencoret sedikit kisah seorang hamba ALLAH merupakan seorang abid yang mana sebelum menjadi hamba yang taat kepada Allah dia telah melalui hidup dengan lalai dan ingkar kepada Allah, namun dengan satu detikan peringatan daripada Allah,beliau telah rebah menyembah bumi lalu beriman dengan taat kepada Allah...beliau adalah Al Imam Fudhail bin ‘Iyadh rahimahullah, Beliau dilahirkan di Samarqand dan dibesarkan di Abi Warda, suatu tempat di daerah Khurasan.
Sebahagian riwayat ada yang menyebutkan bahwa dahulunya beliau adalah seorang penyamun, kemudian Allah memberikan petunjuk kepada beliau dengan sebab mendengar sebuah ayat dari Kitabullah.

Disebutkan dalam Siyar A’lam An-Nubala dari Al-Fadhl bin Musa, beliau berkata: “Adalah Al-Fudhail bin ‘Iyadh dulunya seorang penyamun yang menghadang orang-orang di daerah antara Abu Warda dan Sirjis. Dan sebab taubat beliau adalah karena beliau pernah terpikat dengan seorang wanita, maka tatkala beliau tengah memanjat tembok guna melaksanakan hasratnya terhadap wanita tersebut, tiba-tiba saja beliau mendengar seseorang membaca ayat:

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِيْنَ آمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوْبُهُمْ لِذِكْرِ اللهِ وَماَ نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلاَ يَكُوْنُوا كَالَّذِيْنَ أُوْتُوا الْكِتاَبَ مِنْ قَبْلُ فَطاَلَ عَلَيْهِمُ اْلأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوْبُهُمْ وَكَثِيْرٌ مِنْهُمْ فاَسِقُوْنَ

“Belumkah datang waktunya bagi orang –orang yang beriman untuk tunduk hati mereka guna mengingat Allah serta tunduk kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka) dan janganlah mereka seperti orang –orang yang sebelumnya telah turun Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasiq.” (Al Hadid: 16).

Maka tatkala mendengarnya beliau langsung berkata: “Tentu saja wahai Rabbku. Sungguh telah tiba saatku (untuk bertaubat).” Maka beliaupun kembali, dan pada suatu malam itu ketika beliau tengah berlindung di balik reruntuhan bangunan, tiba-tiba saja di sana ada sekelompok orang yang sedang lewat. Sebagian mereka berkata: “Kita jalan terus,” dan sebagian yang lain berkata: “Kita jalan esok pagi saja, karana biasanya Al-Fudhail menghadang kita di jalan ini.” Maka beliaupun berkata: “Kemudian aku merenung dan berkata: ‘Aku menjalani kemaksiatan-kemaksiatan di malam hari dan sebahagian daripada kaum muslimin di situ menjadi takut kepadaku, dan tidaklah Allah menggiringku kepada mereka ini melainkan agar aku berhenti (dari kemaksiatan ini). Ya Allah, sungguh aku telah bertaubat kepada-Mu dan aku jadikan taubatku itu dengan tinggal di Baitul Haram’.”

Sungguh beliau telah menghabiskan satu masa di Kufah, lalu mencatat ilmu dari ulama di negeri itu, seperti Manshur, Al-A’masy, ‘Atha’ bin As-Saaib serta Shafwan bin Salim dan juga dari ulama-ulama lainnya. Kemudian beliau menetap di Makkah. Dan adalah beliau memberi makan dirinya dan keluarganya dari hasil mengurus air di Makkah. Waktu itu beliau memiliki seekor unta yang beliau gunakan untuk mengangkut air dan menjual air tersebut guna memenuhi keperluan makanan beliau dan keluarganya.

Beliau tidak mahu menerima pemberian-pemberian dan juga hadiah-hadiah dari para raja dan orang besar lainnya, namun beliau pernah menerima pemberian dari Abdullah bin Al-Mubarak.
Dan sebab dari penolakan beliau terhadap pemberian-pemberian para raja diduga karena keraguan beliau terhadap kehalalannya, sedang beliau sangat teliti agar tidak sampai memasuki perut beliau kecuali sesuatu yang halal.
Beliau wafat di Makkah pada bulan Muharram tahun 187 H.

Saturday, May 1, 2010

ubat Hati

Ya Allah Kau berikan kepad kami sekeping hati Ya Allah,namun begitu begitu susah untuk kami menjaga hati kami untuk sentiasa dekat dan dalam keredhoanMu Ya Allah, tolonglah Ya Allah kuatkan hati-hati kami dalam mnempuh ujianmu,menjalani mrintanganMu, Sesungguhnya kami insan lemah yang meminjam kudratmu Ya Allah,kuatkan iman dan taqwa kami Ya Allah dalam menjaga hati kami, kami bukan siapa siapa, kami hambaMu Ya Allah, ampunkan kami, astaghfirullah......bantulah kami menjaga hati kami Ya Allah,amin Ya Rabb




ooo, obat hati
ooo, obat hati

obat hati itu lima perkaranya
yg pertama, baca Qur’an dan maknanya
yg kedua, sholat malam kerjakanlah
yg ketiga, orang sholeh ikutilah

yg keempat, puasa sunnah amalkanlah
yg kelima, dzikir malam sekuatnya
salah satunya siapa bisa mengamalkan
insyaallah Allah akan meridhoi


Saturday, February 27, 2010

Ya Tuhanku



Tuhan dengarkan aku
Ku memohon kepadaMu
Kuangkat tanganku
Kulafaskan lidahku
Menyebut namaMu Tuhan

#
Tuhan lihatlah aku
Kuberserah kepadaMu
Kuletakkan keningku bersujud padaMu
Ampuni dosa-dosaku

Reff:
Tuhanku jangan ambil nyawaku
Sebelum ku dekat denganMu
Tuhanku siapkan duniaku
‘Tuk nanti tiba akhiratku

Back to #, Reff

Berapa nikmat yang t’lah Kau beri
Berapa yang t’lah aku ingkari
Masih pantaskah sujudku padaMu
Aku malu aku malu….

Back to Reff


Thursday, February 25, 2010

Nabi Kenal Kita di Akhirat ???


Bismillahirrahmanirrahim.........

Sudah lama rasanya aku tidak menyentuh key board mengup date blogku in,i namun terasa hari ini bersempena hari yang mulia, hari kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W untuk mencorek sesuatu dalam menegur diriku moga ada manafaat buat kita bersama. Sahabat-sahabatku disamping kita berhubung dengan Allah yang dinamakan hablum minallah dengan menunaikan ibadah seperti solat,zakat, haji dan lain-lain, kita juga diminta untuk menjaga hubungan dengan manusia yang dikenali dengan hablum minannas, memelihara tali silaturrahim sesama manusia, sebab itulah sahabat-sahabatku, seandainya kita menyemak alquran seringkali Allah sebut ayat waaqimussola dan Allah kembarkan dengan wau'tizzakat,kebanyakan ayat waaqimussolah ini Allah kembarkan dengan watu'tizzakat memberitahu kita bahawasanya ibadah solat itu hubungan dengan Allah, adapun zakat itu merupakan hubungan sesaama manus. Kita perlulah menjaga dua hubungan iaitu hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia dalam mencapai redho Allahdan kesalamatan didunia dan akhirat.
Sahabat-sahabatku yang ku sayangi, dunia yang kita diami hari ini, merupakan tempat yang sementara dan tidak kekal yang kita hidup di atasnya tidak lama, maka dengan sebab itu Allah sebut dalam al quran yang bermaksud " sesungguhnya tidak aku jadika jin dan manusia melainkan untuk biribadah kebadaku"....justeru sekiranya jika kita tidak solat, tidak sedekah, tidak membaca alquran di dunia, di manakah tempat untuk kita melakukan ibadah- ibadah tadi, adakah tempat selain dunia untuk kita beribadah? hanya sanya di dunialah tempat kita beribadah dan kita perlu untuk memperbanyakkan beribadah sebagai bekalan ke negeri akhirat. Sahabat-sahabatku antara sebab kita sangat berasa takut untuk mati adalah kerana kita tidak ada harta yang kita tinggalkan di negeri akhirat....kita sangat sayang akan harta dunia,sayang hand phone, motor, lap top dan sering berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin harta dunia, sayang harta di kampung, walau sejauh mana pun kita pergi, kita teringat untuk balik kampung halaman walaupun harta tidak sebanyak mana.Sahabatku harta dunia tdk bermanfaat setelah kita mati, yang bermanfaat adalah ibadah yang kita kerjakan sebagai harta, oleh itu kenapa kita tidak bersungguh-sungguh menyimpan harta untuk negeri akhirat, sedangkan kita tahu negeri akhiratlah tempat untuk kita balik dan tinggal selamanya...apa harta yang kita ada di negeri akhirat? .mari sahabatku kita bermuhasabah bersama, apakah sudah banyak harta kita tinggalkan untuk kita pulang dengan senyuman atau tangisan ke negeri akhirat, subhanallah.....cukuplah sekadar muqadimah dari diriku yang kerdil ini.

Adakah rasulullah mengenali kita di akirat? jarak masa kita sekarang dan Rasulullah telah begitu jauh jurangnya, apa sempatkah rasulullah mengenali kita di celah-celah semak samun manusia yang berhimpit himpit di padang mahsyar nanti? satu soalan yang mungkin meletus di dalam kepala kita, dan kebetulan telah meletus di dalam kepala seorang sahabat Rasulullah di zaman hayatnya dulu, lalu sahabat terus menyoal. Untuk meredakan kerunsingn sahabatnya yang bimbangkan nasib anak cucunya yang lahir selepas kematian Nabi , Baginda membuat satu kiasan yang dapat di mengertikan sendiri, " katakanlah tuan memelihara seekor kambing berwarna hitam dan bercampur dengan kambing-kambing jiran sebelah yang beribu-ribu banyaknya tetapi kesemuanya berwarna berwarna putih belaka, sukarkah tuan mengenali kambing tuan? jawab sahabat: tentu tidak sukar, Aku pun begitu juga kata Baginda, umat-umatku akan dibangkitkan dari kubur masing-masing lengkap dengan tanda-tandanya sekali, iaitu kaki dan tangan mereka cantik berseri oleh air wudu' " ...... subhanallah begitu hebat wudu',sahabat-sahabatku yang kusayangi marilah sama-sama kita daaimatul wudu' yakni sentiasa berwudu' agar bercahaya dan dikenali oleh Nabi di akhirat.....marilah juga sama-sama kita banyak berselawat kepada junjungan besar Nabi MUhammad S.A.w dalam menjadi penyambung petugas kepada Rasulullah dalam berdakwah menegakkan islam agar negara Malaysia menjadi negara yang baik dan mendapat keampunan daripada Allah...Allahuakbar!!!





Tuesday, January 12, 2010

Berakhirnya Fatrah Majlis Perwakkilan Pelajar.....Ampunilah hambamu ini Ya Allah!!!!!




Bismillahirahmanirahim....Ya Allah Ya Tuhanku lapangkanlah dadaku,mudahkanlah urusanku, bukalah simpulan lidahku agar mereka memahami kata-kataku...

Ku mulakan coretan ini dengan mengajak sahabat-sahabat untuk sama-sama bersyukur kepada Allah atas segala kurniaannya kepada kita....sahabatku.... mungkin jika ku bertanya kepada kalian sekalian, "apakah yang udara berikan apa kepada kita?"....jawapan yang akan keluar daripada kita kemungkinan adalah kehidupan...namun sahabatku ketahuilah kita tidak buta mata,tapi sebenarnya hati kita yang buta,buta mata hati, Allah yang berikan kehidupan kepada kita sahabatku bukan udara....bukan udara sahabatku....Allah yang berikan kehidupan....mari kita beristighfar jika kita buta hati selama ini....astaghfirullahala'zim....
Saat ku menulis coretan ini sahabatku, aku bukan lagi memegang portfolio biro pembangunan sahsiah dan kerohanian MPP USIM, saat ini MPP USIM sesi 2008/2009 telah dibubarkan, perasaan ini bercampur baur, namun mungkin boleh untuk kita kongsi bersama sedikit sebanyak pengalman dan kenangan diri yang kerdil ini untuk menegur diriku moga ada manfaatnya......
Masih segar dalam ingatan ini ketikapertama kali sampai di bumi USIM, kami mahasiswa tahun 1 terlibat dengan minggu taaruf....aku masih ingat ketika kami di perkenalkan dengan barisan MPP USIM ketika itu,aku begitu ta'ajub melihat berisan kepimpinan yang gah berdiri di atas pentas sehinggalah ke sesi soal jawab...melihat gelagat barisan MPP ketika itu,aku cukup kagum...jauh di sudut hati ini berkata, mampukah aku berada di situ suatu hari nanti??? persoalan itu ku tinggalkan untuk diriku....
kemudian kami dibawa mengelilingi kawasan kampus, kami berhenti rehat di coloseum, kami bertanya beberapa soalan kepada fasilitator, antara soalan yang ditanya mahasiswa baru " "macam mana nak jadi MPP ye abg?" aku mendengar acuh tak acuh kerana bagiku cukup susah untuk menjadi MPP......
Hari berganti hari bulan berganti bulan , namaku di calon untuk bertanding, jauh di sudut hati aku berasa sangat takut untuk memikul tanggungjawab, namun atas pertimbangan yang kritikal aku menyahut cabaran bertanding,Allah memilihku untuk berada di barisan MPP 2008/2009,
Aku mula belajar dan belajar....jatuh bangun,susah payah,sepak terajang, gelak ketawa ku lalui dengan tekad kerana Allah....kata-kata semangat daripada sahabat-sahabat terus menguatkan hati ini berjuang dalam MPP. Sehingga hari ini masih terngiang-ngiang di telingaku telatah program yang kami anjurkan.....masih terasa kemanisan bekerja dalam berpasukan. semua itu ku timba untuk mengharungi untuk bekalan dakwah di masa hadepan.
Bergiat dalam MPP memerlukan pengorbanan sahabatku,Aku masih teringat kata-kata kakakku ketika aku pulang kerumah kerana tok kesayanganku meninggal....sekian lama aku tidak pulang...katanya " nak tunggu sapa pulak meninggal baru nak balik" hatiku sebak, terasa begitu sedih...namun bagiku jika kakaku faham akan perjuanganku, kata-kta itu tidak akan keluar, aku perlu belajar besabar dan menerima teguran.
Sering kali ibuku telefon "bila nak balik apit? jawabku nanti mak, apit ada program" itulah jawapanku,namun alhamdulillah ibuku sangat memahamiku, untuk ibuku, anugerah jasa bakti yang ku perolehi pada anugerah AKSIS adalah untuk ibuku, itulah bukti selama ini aku jarang pulang ke rumah,jarang telefon ke kampung .dan kadang kala mengguris hati ibuku...namun aku sangat bersyukur,saat namaku di umum, aku katakan dalam hatiku, hadiah ini untuk mak, ayah dan sahabat-sahabat yang mendorongku,moga Allah merahmati kalian........
Sahabatku banyak batu loncatan dan soft skill yang ku pelajari,ianya sangat- sangat berharga dan mungkin boleh aku katakan tidak akan aku perolehi jika tidak menjadi MPP.moga ia berguna untuk berjuang di jalan Allah

Sahabatku terlalu banyak perkara untuk aku nukilkan, namun ku nukilkan beberapa kisah ringkas fatrah hidupku dalam memegang jawatan MPP adalah untuk memeberitahu bahawa tidak ada jalan mudah dalam menjadi pemimpin,kesusahan mengajar erti kehidupan, ayuh mari kita bangun bersama-sama menjulang semula obor perjuangan mahasiswa islam dalam meletakan islam di hormati diseantero dunia
Apa juga yang anda mahu kritik dan tegur sepanjang ku memegang jawatan MPP USIM,i'Allah akan ku terima dengan hati terbuka. Kami lakukan segala tugas atas kemampuan diri sepanjang memegang portfolia BPSK.
akhir kalam ku memohon ampun dan maaf kepada semua mahasiswa USIM sepanjang tempoh memegang jawatan ini terdapat salah, silap dan juga tidak dapat memenuhi kehendak mahasiswaUSIM....juga kemaafan kepada semua MPP USIM sesi 2008/2009 terutama rakan seperjuangan daripada BPSK saudari Aida Asmeeda Mohamed Akram andai berlaku khilaf sepanjang berjuang bersama dalam MPP USIM 2008/2009.......untuk sahabat-sahabat MPP USIM, ini bukanlah titik noktah untuk kita,namum bemulanya,momentum baru, tanggungjawab yang lebih besar menanti,moga tarbiyyah sepanjang tempoh memegang jawatan menjadikan kita seorang pejuang yang istiqamah dalam membangunkan USIM khususnya dan Malaysia amnya ke arah baldatun thoyyibatun warabbun ghafur.....amin ya Rabb....

Thursday, January 7, 2010

FORGIVE ME YA ALLAH

Bismillahirrahmanirrahim

Uutuk tatapan dan renungan bersama moga menginsafkan kita.......

Ya Allah..


Alhamdulillahhirabbi a’lamin… wassalatuwassalamu asyrafil anbiya’ walmursalin.. waala alihi.. wasahbihi ajmain..

Ya Allah Yatuhanku.. ampunkanlah dosa-dosa diriku ya allah.. ampunkanlah dosa kedua-dua ibu bapaku… dosa sahabat-sahabatku… dosa muslimin-muslimat mukminin-muminat..

Ya Allah..

hamba-Mu ini bedosa ya Allah… hamba-Mu ini berdosa ya Allah.. hamba-Mu ini sering melakukan maksiat kepada-Mu ya Allah… hambamu ini sering alpa ya Allah…

hamba-Mu ini malu ya Allah… malu.. malu kepadamu ya Allah… aku tahu, engkau selalu memerhatikanku.. tetapi, aku tetap melakukan maksiat… aku tahu kau selalu mendengar dan melihat… tetapi, aku masih melakukan maksiat juga…

Ya Allah..

Diri ini sering mengingatkan orang lain… tetapi, diri sendiri…. Ya Allah.. Ampunilah diri ini ya Allah… Diri ini lemah ya Allah.. Diri ini pelupa ya Allah.. Diri ini jauh darimu ya Allah… astaghfirullah hal azim… maafkan lah diri ini ya Allah… Terima lah taubatku ini ya Allah.. Jadikan lah taubat ini… taubat nasuha ya Allah…



May Allah subhana wa ta'ala make the best of our moments of the last when we will meet Him. Ameen.
May Allah make our abode in the Hereafter much better than our present one. Ameen.
May He guide us && make the most of our lives in Obedience && Submission to Him. Ameen.

Verily, every soul shall taste death. (Qur'an)

Assalamu 'alaikum.